Sunday, May 13, 2018

Jangan

Kenapa
Dengan tiba tiba
Kau timbul tunjuk diri?

Mahu apa?
Mahu apaaa kauuu?

Ya, kau belum aku hapus habis
Masih ada memori yang aku simpan
Sekadar memori
Dan bukan untuk kau datang kembali
Bukan.

Dan untuk apa sebab sekalipun kau timbul
Kau dah ganggu tenteram aku

Aku tak suka menanya diri dengan kenapa
Tapi aku memang sungguh benar
Kali ini mahu
Menjerit pada kau
KENAPAAAAAA

Pergilah sana
Bahagialah baik baik
Usah usik jentik aku

Thursday, March 29, 2018

Kuat Di Mana

Apabila melawan bukan lagi kuat kau
Apabila membentak bukan lagi cara kau
Apabila menjerit bukan lagi suara kau

Dan kau.
Menjerit sendiri.
Berdarah di hati.

Diam ini bukan aku menunjuk lemah
Aku cuma tak mahu meluka sesiapa
Aku tak mahu mempersia pahala aku yang sedikit ini

Ujian di atas ujian.
Tunjukkan jalan.
Pandukan hati.
Lapangkan akal ini ya Allah.
Kuatkanlah dengan iman.

Saturday, March 24, 2018

Ikhlas

Memaknai arti satu kata ini
Sulit
Keliru
Bergaduh dalam rasa.

Aku belajar sungguh untuk purnama ke tiga ini
Bergelut dengan satu kata ini
Sehingga aku jatuh lelah.
Keliru, akukah yang sukar menjadi ikhlas?
Atau ikhlaskah mereka?

Dan sebelum penggal pertama ini melabuh,
Aku jadi makin mengerti.

Mencari ikhlas, memang sukar
Mana mungkin mahu dicari semut hitam di atas batu hitam dalam pekat malam?
Perlu apa dicari?
Mahu ditumis menjadi lauk?

Usah cari lagi. Berhenti lah.
Kerana yang perlu belajar ikhlas
Adalah diri kau sendiri.

Jika kau ikhlas,
Tak mungkin kau persoal ikhlas yang lain.
Kerana ikhlas,
Tak membutuh balas.
Tak membutuh penghargaan.
Tak membutuh lambung puji.

Ikhlas.
Cukup hanya kau.
Dan yang lebih tahu, Dia.

*salam hari puisi*

Tuesday, January 16, 2018

Penting diri

Bagaimana
Dengan dunia yang sudah jelas nyata
Aku kau dia mereka hidup sama sama
Dan aku perlu jadi penting diri?

Bahagia orang lain tidak penting?
Susah orang lain biar saja?
Gusar getir orang lain?

Sememangnya, ini fitrah ya?
Menjadi penting diri?

Mudah memuaskan hati sendiri
Tanpa diihsan hati yang lain

Mungkin benar, Nurul
Kau yang sebenarnya zalim
Kau yang sebenarnya penting diri
Kau yang sebenarnya tiada ihsan.

Lesap

Ada ketika
Kita mahu duduk senyap
Kita mahu dalam gelap

Tak mahu bersuara
Tak mahu ditanya tanya
Tak mahu disuka suka

Mungkin hanya aku,
Bukan kita.

Bila sampai rasa penat
Cuma mahu jadi lesap.

Saturday, December 30, 2017

Karma?

Betapa
Allah sayang
Dan menunjuk kuasaNya

Perkara yang dahulu kita benci
Kemudian kini kita jadi faham
Dan mungkin
Yang menerima itu pula merasa
Apa yang pernah aku rasa

Kata orang tentang hidup seperti roda
Ada benarnya

Dan hidup
Juga mengajar
Sungguh mengajar
Tentang sabar dan tenang
Tentang lapang hati dan berhati hati

Dan aku
Si pelajar
Yang tak pernah berhenti belajar

Sempurna bukan penghujungnya
Cukup untuk aku tenang
Untuk aku lebih menjadi si toleransi

Wednesday, August 30, 2017

Hiris

Ajaibnya
Apabila hirisan tanpa pisau
Tapi sakitnya hanya tuhan yang tahu

Anehnya
Apabila kau duduk diam
Dan kau menelan liur
Kerana terasa hati kau sakit tiba tiba

Hirisan tanpa pedang
Mahupun pisau
Mahupun kaca
Tapi berdarahnya
Keluar tanpa henti

Dan kau terasa lemah
Kekurangan darah.

Monday, August 21, 2017

Sempurna

Aku tidak sempurna
Dan tak perlu menjadi sempurna
Dan tak akan sempurna

Aku penuh dengan palitan dosa
Dan lompong-lompong kekurangan

Lantas aku
Aku hanya dapat menjadi ini
Diri aku yang tempang bertongkat
Mengharap kasih Tuhan

Tuhan yang akan memapah aku
Membawa aku
Menunjuk aku
Jalan yang lurus untuk aku.

Thursday, October 6, 2016

Pecah

Sering aku hanyut dan lupa
Mengejar dunia
Mengatur dunia

Hingga hati dan fikiran hilang punca
Lupa tentang mereka
Hati seperti ada batu bata
Nampak tapi tiada rasa

Dan hari ini
Ketika kejap tadi
Hati aku pecah
Empang mata aku melimpah
Nasi lauk yang sedang aku hadap hilang rasa

Wanita hebat usaha ke Gaza
Mereka sudah ada segalanya
Tetapi mereka besar jiwa
Mereka mahu membela saudara aku

Ya Allahhh...
Besar sungguh ujianmu
Untuk kami yang sibuk dengan dunia
Dan untuk mereka yang ditutup dari dunia

Apa yang sedang aku buat ini ya Allah?
Dunia apa ini?
Apa yang sedang aku kejar?

Bantu aku
Supaya yang sedang aku atur
Dan susun
Ini akan membawa kebaikan
Kepada saudaraku di sana.

Sampaikan rasa kasihku ini kepada mereka
Sampaikan rasa maafku ini buat mereka

Hati aku pecah.
Pecah.